Monday, April 5, 2021

Asal-Usul Suku Minang! Benarkah Suku Minang adalah Penduduk Asli Sumatra Barat?


Kita pasti tidak asing ketika mendengar suku minang atau suku padang, mungkin yang terpikir pertama kali adalah rumah makan. Karena memang suku minang terkenal dengan makanan yang memiliki banyak cita rasa, salah satunya adalah rendang. Suku minang adalah suku yang mendominasi penduduk di Sumatera Barat. Jika suku Batak banyak mendiami daerah dalam Sumatera, maka suku minang adalah suku yang banyak mendiami daerah pesisir pulau Sumatera.

Menurut isi Buku Kecil Sejarah Situs-situs Budaya Minangkabau di Jorong Batur, umumnya sejarah Minangkabau hanya dapat diketahui dari Tambo. Tambo merupakan hiyakat ataupun cerita yang menjelaskan tentang asal-usul nenek moyang orang Minangkabau, hingga tersusunnya berbagai peraturan yang tersusun hingga saat ini. Namun begitu, muncul sebuah penilaian bahwa hanya sekitar 2 persen isi cerita dalam tambo yang adalah fakta sejarah. Hal ini disebabkan karena isi tambo dipenuhi dengan interpretasi umum, maupun pribadi.

Jenis tambo sangatlah variatif, di antaranya tambo tulisan, lisan, asli, saduran, dan terjemahan. Sementara itu, tambo yang tersebar di Sumatera dinamakan dengan Tambo Layang. Tambo Layang telah berumur sekitar 200 tahun. Tambo jenis ini, berisi tentang tulisan Arab Melayu. Meski adanya ketiadaan sejarah Minangkabau yang tidak pasti, masyarakat Minangkabau percaya bahwa asal-usul nenek-moyang mereka berasal dari puncak gunung merapi di Sumatera Barat.(tirto.id)

A.  Asal-Usul Suku Minang

Dari tambo yang diterima secara turun temurun, menceritakan bahwa nenek moyang mereka berasal dari keturunan Iskandar Zulkarnain. Walau tambo tersebut tidak tersusun secara sistematis dan lebih kepada legenda berbanding fakta serta cendrung kepada sebuah karya sastra yang sudah menjadi milik masyarakat banyak. Namun kisah tambo ini sedikit banyaknya dapat dibandingkan dengan Sulalatus Salatin yang juga menceritakan bagaimana masyarakat Minangkabau mengutus wakilnya untuk meminta Sang Sapurba salah seorang keturunan Iskandar Zulkarnain tersebut untuk menjadi raja mereka.

Masyarakat Minang merupakan bagian dari masyarakat Deutro Melayu (Melayu Muda) yang melakukan migrasi dari daratan China Selatan ke pulau Sumatra sekitar 2.500–2.000 tahun yang lalu. Diperkirakan kelompok masyarakat ini masuk dari arah timur pulau Sumatra, menyusuri aliran sungai Kampar sampai ke dataran tinggi yang disebut darek dan menjadi kampung halaman orang Minangkabau.[24] Beberapa kawasan darek ini kemudian membentuk semacam konfederasi yang dikenal dengan nama luhak, yang selanjutnya disebut juga dengan nama Luhak Nan Tigo, yang terdiri dari Luhak Limo Puluah, Luhak Agam, dan Luhak Tanah Data. Pada masa pemerintahan Hindia Belanda, kawasan luhak tersebut menjadi daerah teritorial pemerintahan yang disebut afdeling, dikepalai oleh seorang residen yang oleh masyarakat Minangkabau disebut dengan nama Tuan Luhak.

Sementara seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan penduduk, masyarakat Minangkabau menyebar ke kawasan darek yang lain serta membentuk beberapa kawasan tertentu menjadi kawasan rantau. Konsep rantau bagi masyarakat Minang merupakan suatu kawasan yang menjadi pintu masuk ke alam Minangkabau. Rantau juga berfungsi sebagai tempat mencari kehidupan, kawasan perdagangan. Rantau di Minangkabau dikenal dengan Rantau Nan Duo terbagi atas Rantau di Hilia (kawasan pesisir timur) dan Rantau di Mudiak (kawasan pesisir barat).

Pada awalnya penyebutan orang Minang belum dibedakan dengan orang Melayu, namun sejak abad ke-19, penyebutan Minang dan Melayu mulai dibedakan melihat budaya matrilineal yang tetap bertahan berbanding patrilineal yang dianut oleh masyarakat Melayu umumnya. Kemudian pengelompokan ini terus berlangsung demi kepentingan sensus penduduk maupun politik.(wikipedia.org)



Selain dari Tambo suku minang tersebut, Beberapa ahli sejarah mengatakan bahwa nenek moyang masyarakat Minangkabau berasal dari bangsa Austronesia. Bangsa Austronesia dulu bermukim di daerah Yunan, Cina Selatan. Mereka datang ke Nusantara ini dalam dua gelombang;

1.     Gelombang pertama datang pada zaman Neolitikum ( Zaman Batu Baru) sekitar 2000 SM. Gelombang pertama ini oleh para ahli disebut bangsa Proto Melayu (Melayu Tua). Dari bangsa Melayu Tua ini berkembang menjadi suku Barak, Toraja, Dayak, Nias, Mentawai, Kubu dan lain-lain.

2.     Gelombang kedua datang pada tahun 500 – 100 SM. Mereka yang datang pada gelombang kedua ini disebut Deutero Melayu(Melayu Muda). Dari bangsa Melayu Tua ini berkembang menjadi suku Minangkabau, Jawa, Makasar, Bugis dan lain-lain.(perpusbunghatta.com)

​Adapula yang berpendapat bahwa suku minang berasal dari India Selatan. Berikut adalah opininya tentang suku minang yang berasal dari India Selatan berdasarkan fakta-fakta antropologi .

  1. Kalau Anda cermat memperhatikan, orang Minang itu sangat beragam ciri fisiknya, namun secara umum, rata-rata bercirikan Asia Selatan (Orang Pesisiran Pariaman, Padang, Pasaman Barat, Ranah Pasisia), Asia Timur (Orang Luhak Nan Tigo, Pasaman, Solok, Alam Surambi Sungai Pagu, Kurinci) dan Asia Tenggara/Melayu (Orang Rantau Timur, Riau, Sawahlunto, Sijunjuang). Kalau Anda pernah berkunjung ke Srilanka, Tamil Nadu, Madras dan wilayah Benggala, Anda akan merasa mudah bersua dengan wajah-wajah yang akrab dengan Anda di wilayah Pariaman atau Padang. Kalau Anda sering bertandang ke Filipina atau Thailand, mungkin pula Anda akan menyangka bertemu salah-satu kenalan Anda yang asal Bukittinggi. Begitu pula jika Anda pernah berkunjung ke Semenanjung atau Sarawak.
  2. Pada masa penjajahan Kerajaan Pagaruyung Hindu (1347-1450) rata-rata prasasti ditulis dalam dua bahasa, yang terlihat dari dua jenis aksara yang dipakai. Yaitu aksara pallawa berbahasa sansekerta (bahasa resmi Kerajaan Singasari/Majapahit) dan satunya lagi aksara India Selatan yang sering ditemui dalam prasasti-prasasti terkait penyebaran agama Buddha. Adakah perlu dibuat prasasti dalam suatu bahasa (India Selatan) jika tidak ada pembacanya?
  3. Sebagaimana kita ketahui, gelar-gelar para nenek moyang itu seperti Maharaja Diraja, Cati Bilang Pandai, Harimau Campa dan lain-lain sangat beraroma daerah asalnya yaitu India Selatan, Siam dan Tiongkok.
  4. Layak juga Anda ketahui, ekspedisi penaklukan Kerajaan Macedonia ke dunia timur berakhir dengan keputusan tidak bulat pada tahun 327 SM di tepian sungai Hypasin (sungai Indus). Sungai ini sekarang berada didekat perbatasan Pakistan-India. Tentara Macedonia yang dalam perjalanannya berubah menjadi laskar multirasial (tidak semuanya orang Macedonia/Yunani asli) tidak semuanya mengikut perintah Iskandar Zulkarnain untuk menghentikan ekspedisi penaklukan ke timur. Beberapa faksi dengan tetap membawa panji-panji kehormatan Iskandar Zulkarnain meneruskan perjalanan menyusuri pesisiran pantai Malabar India, sampai India Selatan dan Srilanka, bahkan ada pula yang menyeberangi laut ke selatan sehingga sampai di Sumatra, seperti wilayah Pantai Barat dan Aceh. Jamak diketahui, penduduk Aceh sejatinya adalah pendatang dari India Selatan juga (kebanyakan dari Madras).
  5. Pada masa permulaan abad masehi (tahun 1) sampai beberapa abad kemudian, di India Selatan berkuasa kerajaan Cola Mandala yang pengaruhnya sampai ke Srilanka, Siam (Thailand), Myanmar dan tentu saja Sumatra. Pada saat bersamaan, kerajaan-kerajaan besar di Indonesia seperti Sriwijaya baru saja tumbuh. Imigran India Selatan banyak yang menyebar sampai Sumatra, terutama Aceh dan Pantai Barat. Pantai Barat adalah wilayah internasional yang ramai (untuk ukuran masa itu).
  6. Kalau dikait-kaitkan antara fakta sejarah Kerajaan Pagaruyung Hindu (masa Adytiawarman yang dikenal sebagai Dang Tuanku) dengan tokoh-tokoh dalam tambo, dengan asumsi tambo benar, maka selisih waktu antara Adityawarman dan Para niniak yang turun dari Gunung Marapi tidak akan lebih dari seribu tahun. Sehingga dengan asumsi itu, bisa diramal tahun turunnya niniak kita itu sekitar tahun 300-400 M.
  7. Suku Chaniago ada yang mengatakan berasal dari kata Cino Niago, atau orang Cino yang pandai berniaga. Sedangkan suku Bodi, tentu sangat erat dengan kata Boddhi (Bodhisatwa) yang lekat dengan ajaran Buddha dari India.
  8. Tahun 1550-an (berdasarkan buku Plakat Panjang), seorang utusan Portugis yang bertualang ke pedalaman Minangkabau, kaget melihat kemajuan pertanian dan tata kelola sistem pertanian di daerah pedalaman Sumatra, yang menurutnya sangat maju, mirip dengan yang dilakukan orang-orang berperadaban tinggi.
  9. Di Pariaman, sampai saat ini masih berlaku adat Uang Jemputan yang ternyata ditemukan pula di beberapa negara bagian di India.
  10. Di daerah Kerala, Tamil Nadu, India. Ditemukan komunitas yang menganut matrilineal sekaligus mengaku keturunan Iskandar Zulkarnain juga.(wordpress.com)

Itulah beberapa pendapat tentang asal-usul suku minang yang dapat kita jadikan referensi. Adapun penamaan suku Minang yang dipakai pada desa ini berawal dari adanya isu yang beredar bahwa Kerajaan Paguruyung akan diserang oleh Kerajaan Majapahit dari Jawa. Agar tidak terjadinya pertumpahan darah maka diusulkanlah adu kerbau. Peristiwa adu kerbau ini, akhirnya dimenangi oleh kerbau kerajaan Pagaruyung. Kemenangan tersebut, memunculkan kata manangkabau yang artinya menang kerbau. Sehingga selanjutnya, kedua kata tersebut dijadikan nama desa Minangkabau. Sebagai pengingat dari kemenangan peristiwa adu kerbau antara Kerajaan Paguruyung dan Kerajaan Majapahit, masyarakat Minangkabau mendirikan rangkiang atau rumah loteng yang atapnya mengikuti bentuk tanduk kerbau.

Penulis            : Riskyrito

Editor              : Argha Sena

Referensi        : perpusbunghatta.com, tirto.id, wikipedia.org, wordpress.com

0 komentar:

Post a Comment