Friday, August 16, 2019

Fakta Sejarah yang Disembunyikan: Ternyata Adolf Hitler Tidak Sejahat Yang Digambarkan Barat | Pegawai Jalanan

Adolf Hitler

Secara umum orang-orang dunia lebih mengenal Hitler sebagai penghasut perang, pemicu rasisme, dan seorang diktator. Orang yang sangat kejam dan tidak berperikemanusiaan, bahkan hampir setiap orang mengutuknya. 

Sampai membuat kita penasaran apakah Hitler memang benar-benar manusia yang haus dengan peperangan? Mungkin kita pernah mendengar sebuah ungkapan "pemenang peranglah yang menuliskan sejarah" artinya sejarah bisa dibuat di bentuk oleh pemenang perang. Bukankah kita tahu bahwa tentara merah uni soviet melakukan kekejaman saat perang dunia II? Bukankah Amerika membantai rakyat sipil dengan bom atom saat perang dunia ke II? Bukankah Inggris, Perancis, Spanyol, dan negara barat lainnya membantai penduduk pribumi di daerah jajahannya? Apakah itu bukan sebuah kejahatan? Tentu saja itu adalah sebuah kejahatan kemanusiaan yang sangat luar biasa, akan tetapi kita terbuai dengan sejarah yang barat tuliskan yaitu mengatakan mereka adalah penyelamat yang menumpas kejahatan. 

Ada informasi tentang Hitler yang ternyata berbalik arah dengan apa yang kita pelajari selama ini. Sebuah fakta lain mengungkapkan bahwa Hitler adalah satu-satunya pemimpin perang Eropa yang menawarkan perdamaian.

Tulisan tentang sisi lain yang dilakukan Hitler dan upayanya ini ditulis dalam sebuah jurnal Internasional berjudul "Hitler’s Peace Offers, 1933- 1939" yang dipublikasikan pada situs www.Ihr.org, kalian bisa membacanya sendiri pada sumber aslinya disini (http://ihr.org/other/what-the-world-rejected.html).



Upaya-upaya yang dilakukan Hitler pada waktu itu terjadi pada tahun 1933 hingga 1939, waktu itu ia mengirim proposal dan pidato tentang tawaran perdamaian di Eropa. 
Pidato besar pertama Hitler tentang kebijakan luar negeri, terjadi setelah menjabat sebagai Kanselir, lalu ia dikirim ke Reichstag pada 17 Mei 1933.

Dalam pidato tersebut berisikan tentang permohonan perdamaian, persamaan hak dan saling pengertian antar negara.
Tak hanya itu dua tahun kemudian, ia kembali berpidato di Reichstag pada 21 Mei 1935, pemimpin Jerman itu sekali lagi menekankan perlunya perdamaian atas dasar saling menghormati dan persamaan hak.
Bahkan sebuah media di Inggris, bernama London Times mengganggap pidato ini sangat masuk akal, lugas, dan komprehensif.

London Times

Permohonan seperti itu bukan hanya retorika semata pada 31 Maret 1936, misalnya, pemerintah Hitler mengumumkan rencana komprehensif untuk memperkuat perdamaian di Eropa. 

Makalah rinci ini mencakup banyak proposal spesifik, termasuk demiliterisasi seluruh wilayah Rhineland, perjanjian keamanan Eropa Barat, dan larangan kategori bom pembakar, gas beracun, tank berat dan artileri berat.
Meski demikian, tawaran Hitler ini ditolak mentah-mentah oleh pemerintah dunia seperti Inggris dan Prancis.

Selama bertahun-tahun, sejarawan cenderung mengabaikan inisiatif Hitler untuk mengurangi ketegangan dalam mempromosikan perdamaian, atau mengabaikannya sebagai sikap yang menipu. 
Tetapi jika para pemimpin yang bertanggung jawab di Inggris dan Perancis selama tahun 1930-an benar-benar menganggap proposal ini sebagai gurauan atau kepura-puraan yang tidak tulus. Sikap mereka yang tidak responsif menunjukkan bahwa mereka memahami proposal Hitler tulus.
Mereka juga menolak kesepakatan tersebut karena baginya hal itu dapat membahayakan dominasi militer Inggris di Eropa.

Hitler, Pidato, dan Perjanjian : 
Hampir segelintir orang menganggap Adolf Hitler adalah pengacau perdamaian terbesar yang diketahui sejarah.  Ia mengancam setiap bangsa dengan serangan dan penindasan, ia juga telah menciptakan mesin perang yang mengerikan untuk membawa kesengsaraan dan kehancuran di mana-mana. 
Pada saat yang sama mereka dengan sengaja menyembunyikan fakta yang sangat penting: mereka sendiri mendorong pemimpin orang Jerman itu untuk akhirnya menarik pedang. 
Mereka melakukan ini tidak hanya dengan mendeklarasikan perang terhadapnya pada 3 September 1939.  Tetapi juga dengan memblokir langkah demi langkah selama tujuh tahun melalui jalan menuju diskusi damai.
Anak-anak Wanita Jerman 
Pada saat itulah, untuk pertama kali Adolf Hitler mengutarakan akal sehatnya, pada 17 Mei 1933, beberapa bulan setelah pengangkatannya ke pos Reich Chancellor.
Ia menyampaikan pidatonya di Reichstag Jerman yang mencakup bagian-bagian berikut:

“Jerman akan siap untuk membubarkan seluruh kekuatan militernya dan menghancurkan sejumlah kecil senjata yang tersisa untuknya, jika negara-negara tetangga akan melakukan hal yang sama dengan ketelitian yang sama."
“... Jerman juga sepenuhnya siap untuk melepaskan senjata agresif dari segala jenis. Jika negara-negara bersenjata, pada bagian mereka, akan menghancurkan senjata agresif mereka dalam jangka waktu tertentu, dan jika penggunaannya dilarang oleh konvensi internasional."
“... Jerman siap kapan saja untuk melepaskan senjata agresif jika seluruh dunia melakukan hal yang sama. Jerman juga siap untuk menyetujui pakta non-agresi yang serius karena dia tidak berpikir untuk menyerang siapa pun, tetapi hanya untuk mendapatkan keamanan. ”

Anehnya, dalam pidatonya tersebut, tidak ada jawaban dari pihak manapun, alih-alih jawaban percayapun tidak.  Negara lain justru semakin seibuk mengisi gudang senjata mereka, menumpuk bahan peledak dan meningkatkan jumlah pasukan mereka. 
Pada saat yang sama, Liga Bangsa-Bangsa, instrumen kekuatan-kekuatan yang menang, menyatakan bahwa Jerman harus terlebih dahulu menjalani "masa percobaan."
Hal itu dilakukan sebelum kemungkinan untuk membahas tentang perlucutan senjata negara-negara lain. 
Pada tanggal 14 Oktober 1933, Hitler mengundurkan diri dari Liga Bangsa-Bangsa, yang tidak mungkin mencapai suatu kesepakatan. 

Namun tidak lama kemudian, pada 18 Desember 1933, dia maju dengan proposal baru untuk peningkatan hubungan internasional, proposal ini termasuk enam poin berikut:
1. Jerman menerima kesetaraan hak sepenuhnya.
2. Negara-negara bersenjata sepenuhnya tidak meningkatkan persenjataan mereka di luar tingkat mereka saat ini.
3. Jerman menaati perjanjian ini, dengan bebas melakukan untuk hanya menggunakan begitu banyak penggunaan yang sebenarnya dari persamaan hak yang diberikan kepadanya karena tidak akan mewakili ancaman terhadap keamanan kekuatan Eropa lainnya.
4. Semua negara mengakui kewajiban tertentu dalam hal melakukan perang terhadap prinsip-prinsip manusiawi, atau tidak menggunakan senjata tertentu terhadap penduduk sipil.
5. Semua negara bagian menerima pengawasan umum yang seragam yang akan memantau dan memastikan pelaksanaan kewajiban-kewajiban ini.
6. Negara-negara Eropa menjamin satu sama lain pemeliharaan perdamaian tanpa syarat dengan kesimpulan pakta non-agresi, yang akan diperbarui setelah sepuluh tahun. 

Dengan cara ini poisis Jerman kala itu menjadi lebih buruk dari sebelumnya, bahaya bagi Jerman semakin besar sehingga pada Maret 1935 Hitler terpaksa bertindak dan memperkenalkan kembali wajib militer.

Sebaliknya, Prancis membuat aliansi dengan Rusia untuk lebih meningkatkan dominasinya di benua itu, dan untuk meningkatkan tekanan terhadap Jerman dari Timur.
Mengingat niat destruktif yang jelas dari musuh-musuhnya, Adolf Hitler harus mengambil langkah-langkah baru untuk keamanan Jerman. Nasib banding ini sama dengan semua yang sebelumnya dibuat oleh Adolf Hitler dengan alasan demi kepentingan kebangkitan Eropa yang sesungguhnya.  Musuh-musuh Hitler tidak menghiraukannya. Pada kesempatan ini juga tidak ada jawaban yang datang dari mereka. Mereka dengan teguh berpegang pada sikap yang telah mereka ambil di awal yaitu memulai perang dan mendominasi dunia. 
Hitler dan Anak-Anak Jerman

Semoga informasi ini bisa membuka pikiran kita tentang anggapan selama ini bahwa Htler adalah di posisi manusia terjahat. Ternyata sebenarnya yang menginginkan perang dan mendominasi dunia kita sudah tahu siapa, bukan Hitler tapi negara-negara yang selama ini kita tahu menjadi polisi dunia yang telah memporakporandakan negara lain dengan alsan yang tidak masuk akal. Hitler tidak sejahat yang kita bayangkan, dia juga manusia yang juga seorang pemimpin yang berusaha melindungi rakyatnya dari serangan dan keroyokan negara-negara barat yang haus dengan kekuasaan, ketamakan dalam mengusai dunia.




1 comment: